Bersama dalam Islam

Memberi Nama yang Baik Untuk Anak

Memberi Nama yang Baik Untuk Anak

0

Keluarga Dakwah – Salah satu hak anak terhadap orang tua setelah kelahiran adalah memberi nama yang baik. Terdapat beberapa nama-nama terbaik untuk si buah hati.

๐Ÿ“– Nama Abdullah dan Abdurrrahman

Dari Nafi bin Ibnu Umar, dia berkata, “Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

” ุฅู† ุฃุญุจ ุฃุณู…ุงุฆูƒู… ุฅู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนุจุฏ ุงู„ู„ู‡ ูˆุนุจุฏ ุงู„ุฑุญู…ู† ” ุฑูˆุงู‡ ู…ุณู„ู… ( 2132 )

“Sesungguhnya, nama yang paling disukai oleh Allah adalah Abdullah dan Abdurrahman.” (HR. Muslim, no. 2132)

๐Ÿ“– Disunahkan pula memberi nama kepada anak dengan nama-nama para nabi

Dari Anas bin Malik, dia berkata, “Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

ูˆู„ุฏ ู„ูŠ ุงู„ู„ูŠู„ุฉ ุบู„ุงู… ูุณู…ูŠุชู‡ ุจุงุณู… ุฃุจูŠ ุฅุจุฑุงู‡ูŠู… (ุฑูˆุงู‡ ู…ุณู„ู…ุŒ ุฑู‚ู… 2315 )

“Malam ini aku mendapatkan kelahiran anak, maka aku beri nama dia dengan nama bapakku; Ibrahim.” (HR. Muslim, no. 2315)

๐Ÿ“– Nama orang sholeh

Yang paling baik digunakan adalah nama para sahabat karena merekalah generasi terbaik dari umat ini. Seutama-utama dari mereka adalah para Khulafaur Rosyidin, sahabat-sahabat yang lain, istri-istri nabi, anak-anak nabi, sahabat perempuan nabi, nama-nama orang2 shaleh lainnya.

Disunnahkan memberi nama pada hari ketujuh, dan tidak mengapa kalau memberi nama di hari kelahirannya berdasarkan hadits tadi.

Dari Samurah bin Jundub, sesungguhnya Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

ูƒู„ ุบู„ุงู… ุฑู‡ูŠู†ุฉ ุจุนู‚ูŠู‚ุชู‡ ุชุฐุจุญ ุนู†ู‡ ูŠูˆู… ุณุงุจุนู‡ ูˆูŠุญู„ู‚ ูˆูŠุณู…ู‰ (ุฑูˆุงู‡ ุฃุจูˆ ุฏุงูˆุฏุŒ ุฑู‚ู… 2838ุŒ ูˆุตุญุญู‡ ุงู„ุดูŠุฎ ุงู„ุฃู„ุจุงู†ูŠ ููŠ ” ุตุญูŠุญ ุงู„ุฌุงู…ุนุŒ ุฑู‚ู… 4541 )

“Seluruh anak tergadai dengan aqiqahnya, disembelih pada hari ketujuh, lalu kepalanya digundul dan kemudian diberi nama.” (HR. Abu Daud, no. 2838. Dishahihkan oleh Al-Albany dalam Shahih Al-Jami, no. 4541)

Ibnu Qayim berkata,

Pemberian nama pada hakikatnya merupakan tindakan untuk memperkenalkan sesuatu yang diberi nama. Karena jika dia ditemukan, namun dia tidak dikenal, maka tidak ada sesuatu yang dapat dilakukan untuk memperkenalkannya. Maka pemberian nama boleh dilakukan saat dia dilahirkan, atau ditunda tiga hari kemudian, atau saat dia melakukan aqiqah, boleh juga sebelumnya atau sesudahnya. Perkaranya luas.” (Tuhfatul Maudud, hal. 111).

Leave A Reply

Your email address will not be published.